Kamis, 05 April 2012

Ismail Marzuki dan 'Indonesia Pusaka'

Alhamdulillah bisa nulis lagi... Dah lama nich...sejak kemarin ikut diklat di Srondol.
Tapi ada oleh-oleh dikit nich..
Jadi ceritanya, kemarin pas Diklat ada seorang Widyaiswara (atau dosen) bercerita disela-sela menyampaikan materi. Beliau bercerita tentang proses penyusunan lirik lagu 'Indonesia Pusaka'. Tau kan...itu lho lagu yang diciptakan pak Ismail Marzuki. Masih pada ingat liriknya kan... Kalau lupa..silahkan dilihat lagi nich...
Indonesia tanah air beta
Pusaka abadi nan jaya

Indonesia sejak dulu kala
Tetap di puja-puja bangsa

Reff :
Di sana tempat lahir beta
Dibuai dibesarkan bunda
Tempat berlindung di hari tua
Tempat akhir menutup mata

Sungguh indah tanah air beta
Tiada bandingnya di dunia
Karya indah Tuhan Maha Kuasa
Bagi bangsa yang memujanya

Reff :

Indonesia ibu pertiwi
Kau kupuja kau kukasihi
Tenagaku bahkan pun jiwaku
Kepadamu rela kuberi

Nah..ceritanya, dulu waktu mengarang lirik lagu ini, pak Ismail Marzuki sempat buntu inspirasinya, yakni ketika ia sampai pada lirik
Indonesia tanah air beta
Pusaka abadi nan jaya

Indonesia sejak dulu kala
Tetap di puja-puja bangsa

waktu itu beliau sedang berada di Bandung. Karena sedang buntu inspirasi, beliau memutuskan untuk berjalan-jalan sepanjang pedesaan, itung-itung sambil mencari inspirasi. Sampai disebuah sungai, pak Ismail melihat beberapa gadis Bandung yang geulis-geulis sedang mencuci. Ketika sedang diperhatikan oleh pak Ismail, salah seorang gadis tadi beranjak hendak mengambil sesuatu. Karena takut basah terkena air sungai, gadis tadi menjinjing kainnya agar tak basah. Namun ternyata ia mengangkat terlalu tinggi hingga terlihat (maaf) pangkal pahanya.
Melihat kejadian itu, pak Ismail mendapat inspirasi untuk melanjutkan lirik lagunya tadi. Maka tersusunlah lirik lanjutannya yaitu
Di sana tempat lahir beta
Dibuai dibesarkan bunda
Tempat berlindung di hari tua
Tempat akhir menutup mata

Begitulah cerita yang saya dengar dari Widyaiswara waktu itu... Ketika saya tanya, apakah cerita itu benar adanya? beliau menjawab "Sudah..jangan bertanya"..Hemhh..

Semoga terhibur...


Tambahan info: Lagu "Indonesia Pusaka" ini telah beredar dalam bahasa Cina, tapi saya sendiri juga kurang tahu apakah kita, bangsa Indonesia yang menjiplak lagu itu, ataukah lagu kebangsaan kita yang telah dijiplak. Lebih jelasnya dapat dilihat di http://mymetalifestyle.com/My_Story/Entries/2012/3/4_Indonesia_Pusaka.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Followers